AGRESI DI GENTING SAKARAT

HOSPITAL HADASSAH EIN-KEREM, di tengah Baitul Maqdis itu lenjum disimbah hujan pagi. Lebatnya masih belum sidang-sidang. Dingin bagai terkepung dek kelambu hitam di perabung langit. Sejuknya di luar mencucuk, tetapi hangat di dalam wad ICU itu dirasakannya membahang bagai dicelur dalam ketuhar. Terasa skala Celsiusnya pada takat suhu didih. Bagai luluh setiap inci kulit tubuhnya yang berselirat dengan wayar penyambung sisa nyawa pelbagai warna itu. Melihat segala macam alat sokongan itu dia jadi mual. Seakan lambakan makhluk berbisa sedang berpesta menyedut serakah darahnya.

Ah, celaka! Tolong, jangan, aduh, sakit! jeritnya jahar menghamun lagi. Malangnya, suara itu tiada bersambut. Apakah disebabkan ia tenggelam dek hingar-bingar jerit-perit mesin penyambung hayat dan perakam rima jantung itu, atau kerana lidahnya memendek tertarik ke dalam menyebabkan jerit suaranya itu terkanjal di lohong tenggorok. Dia tidak tahu. Yang dia tahu, 99 hari lalu dia gering. Koma di genting sakarat. Benang nazak tegang memegang kepala nyawa. Ke kiri, ke kanan sedang berdenting menanti saat putus.

Hari yang ke-100 ini, dia menyumpah lagi dengan zikir carut dan ratib karut. Apa tidaknya, sebentar nanti, pastilah satu persatu tangan-tangan para doktor yang kononnya pakar itu mahu merobek seluruh jasadnya; Tempurung kepalanya mahu digerudi. Segala urat dan saraf otaknya yang beku salur darahnya bakal dicerobohi. Gendut perutnya yang menumpang 1001 jenis penyakit itu kata mereka, mahu dibedah dek sistem cernanya yang sudah pecah. Dan dia; lelaki yang usianya hampir seabad itu pucat kekuningan menanti. Dia tidak dapat membayangkan bagaimana jantungnya nanti juga akan lembik denyutnya menahan bisa ditukangi oleh tangan-tangan lelaki berbaju putih itu.

Di sisinya pagi itu, sudah tercongok kelibat Dr. Jose Cohen, yang pertama lahap mahu memulakan tugas. Wajah lelaki itu sangat berbeza daripada hari-hari yang biasa pernah dilihatnya. Langsung mendung bagai awan kelam yang berarak di luar ketika itu. Tanpa izinnya, lelaki tua itu cekatan membotakkan kepalanya lalu menggergaji tempurung kepalanya dengan mesin pemotong tulang. Otaknya bergegar. Telinganya berdesing. Sakit dan perit tidak mampu diungkap merengsa setiap salur-salir inderanya. Semacam ada jarum-jarum menikam menusuk ngilu. Celaka yang menimpanya saat itu dibalas dengan muntahan amarah tetapi hairan bin ajaib, entah mengapa suara makinya bagai tidak terdengar ke andas telinga lelaki asing itu.
Eh, si bedebah itu tidak tahukah kepala siapa yang digomolnya? Ini kepala Perdana Menteri Israel. Hormatlah sikit! rengusnya menyumpah. Mana sopan santun, budi bahasa buat seorang pemimpin terulung. Kerja bak melayan tunggul mati! muntahnya lagi. Dia memandang jengkel ke tubuh pakar bedah itu. Bunyi bingit dan silau cahaya daripada mesin pengimbas tomografi berkomputer itu mendekam pula ke telinganya. Gegar dan gegau lagi otaknya menambah pula rasa pedih, ngilu dan sakit yang bercampur-campur teramu lumat. Dan dia kembali menyeranah dalam minda yang terpenjara itu.

Cukup, cukup! Dijeritnya lagi sambil menyeringai kesakitan. Apa, tak tahukah yang digomol ini kepala bekas seorang jeneral? hamunnya lagi dalam hati. Tanpa kepala ini, Israel tidak akan menang mudah menghadapi tentangan negara Arab sepanjang lebih setengah abad yang lalu. Berterima kasihlah kepada kepala ini. Kepala inilah yang menyambung makar Conspiracy Of Praise agar putar belit prasasti Holocaust ketika zaman gelap Hitler dahulu menyadur simpati dunia sambung-menyambung hingga kini. Padahal mereka ditipu bodoh-bodoh! Kepala inilah yang memastikan lirik lagu kehebatan bangsa Yahudi terus didendangkan sedangkan, kehebatan itu sengaja diada-adakan!

Dia tiba-tiba tersengih kelucuan. Tanpa kepala berdahi sulah ini, propaganda itu pasti tidak akan membantu rancangan bangsa Yahudi untuk menewaskan pihak musuh dan seterusnya menakluki dunia! Inilah Survival of The Fittest namanya. Kepala inilah yang akan memastikan, yang hebat sahaja terus beroperasi demi survival bangsa Yahudi. Hei, penghinaan terhadap kepala ini samalah seperti menghina kepala Albert Einstein, Karl Marx, Sigmund Freud, Z Harold Laski yang menjadi rujukan sejagat itu! Kepala inilah yang membina bangsa Israel ini umpama besi waja, semakin kuat ia diketuk, semakin hebat ia menjadi, rungutnya panjang lebar. Hatinya jelas tercabar.

Ah, bedebah! Haram jadah, tolong, jangan doktor! Dia menyumpah lagi. Berkerut keningnya kehairanan melihat wajah hitam Dr. Shlomo Mor-Yosef Lu yang ternyata berbeza sekali seperti yang dia kenal. Dia menjerit melihat tangan hitam Pengarah Hospital Hadassah Ein-Kerem itu menyiat kasar kulit perutnya yang membuyur itu. Apakah benar-benar saluran pencernaannya rosak teruk atau ada konspirasi yang sengaja mahu menjahanamkan tubuhnya, pertanyaan itu mula merasuk urat fikirnya.

Tiba-tiba dia terkejang di atas ranjang itu. Walang terus menumpang di wajah pucatnya. Arus takut berpusar kalut lalu melambung ombak bimbang tinggi mencecah graf pucat. Dia bimbang, andainya perut yang memboyot itu tiba-tiba memuntahkan najis dan air likat berperisa dosa durjana yang telah terpendam diam di dasar perutnya itu. Lumpur nanah membelakangkan amanah dan dosa si penjarah yang memanggang manusia teraniaya di atas bara kezaliman bagai terpalit hangit ke lohong hidungnya.

Dia khuatir, tembelangnya, menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal; merampas permukiman, membunuh yang tak sehaluan akan diketahui orang. Busuk perut inilah yang menjadikan si lelaki jadi duda, wanita pula jadi janda dan anak-anak hilang ibu bapa. Darah hanyir yang pernah ditogok rakus di sungai Shabra dan Shatila tiba-tiba membayang di kepala, kembang di tekaknya. Apakah nanti lasykar-lasykar Phalangist Kristian; tukang-tukang sembelih upahan yang pernah dibekalkan senjata itu dahulu, membuka pasung rahsia dan menjadi saksi kedajalannya selama ini.

Sekonyong-konyong perutnya tiba-tiba sebu, sakit datang memulas-mulas melihat pisau pemotong itu. Tetapi yang menambah kehairanannya, pisau itu ialah pisau pemotong jantung! Eh, apa dosa jantungnya? Tolong, jangan, tidak! Olmert tolong! jeritnya panjang memanggil-manggil nama rakan baiknya itu. Menyedari suaranya tidak berupaya menghalang usaha itu, dia cuba menggerakkan tangannya. Tetapi tangan itu bagai terbekam di atas katil. Tenaganya sifar. Langsung tidak terangkat. Tiada gerak dan geramnya memuncak.
Tolonglah, jangan dirodok lagi jantung ini. Kasihanilah jantung tua ini. Dia cuba merayu. Jantung inilah yang mengepam darah perjuangan demi kesinambungan bangsa Yahudi! Tanpa jantung ini bagaimana Parti Kadima akan maju ke hadapan! Dia tiba-tiba terdiam kemudian ketawa pahit memikirkan kemungkinan Ehud Olmert sengaja berkonspirasi mahu menikam tubuhnya dari belakang.

Hei, dia belum hilang upaya lagilah. Kalian tidak baca undang-undang? Belum 100 hari pun berpijak di sini. Dia cuba memujuk dalam marahnya itu. Dia tahu, bukan kali pertama dia diserang strok semacam ini. Ah, dengan segala pembedahan ini dia akan kembali pulih seperti sedia kala. Dia akan kembali memerintah. Dan Parti Kadima yang baharu setahun jagung itu, kelak akan menguasai pilihan raya. Andai hari ini dia pulih, hari ini juga dia akan kembali memerintah. Ehud Olmert tak akan selamanya memangku. Yang pasti Olmert tidak akan menjadi Perdana Menteri! Bukankah itu janji dan ramalan Dr. Felix Umansky! Pakar bedah saraf dari Argentina itu. Apa mereka tidak dengar, dia akan sembuh sepenuhnya. Bukankah dengan mengurangkan pemberian ubat anestetik itu akan menyedarkannya kembali daripada koma!

Tanpanya nanti, siapa yang akan menguruskan penetapan sempadan akhir bagi Israel. Bukankah itu ikhtiarnya, demi memastikan majoriti penduduk Yahudi terus mendiaminya! Inilah strategi namanya. Kita harus berkorban. Tiada ruginya dikurangkan jumlah penempatan di Tebing Barat dan membenarkan Palestin memiliki negara berdaulat. Ah, teorinya mudah, apabila sempadan dikawal oleh mereka dan kawasan yang dipulangkan kepada Palestin pasti akan terbahagi dua atau tiga. Kemudian, mudahlah kita kawal aktiviti mereka. Dengan sedikit helah itu, kita akan menerima pulangan lebih besar. Bijakkan? Manakala penetapan sempadan terakhir itu pula akan menjadi langkah awal operasi penindasan, sebagai permulaan kepada operasi penjarahan secara besar-besaran! Nasib mereka akan di tentukan oleh tangannya nanti. Dia memasang tekad itu bulat sambil menyeringai kesakitan yang tidak tertahan-tahan itu.
Hujan di luar masih lebat. Sekali-skala berdentum guruh memercik silau kilat di muka jendela. Dia melihat ketiga-tiga doktor pakar itu masih di situ. Seakan sedang merencana sesuatu. Dr. Felix Umansky tiba-tiba menghantar senyum ke wajah rakan-rakannya itu. Senyumannya itu sangat sumbing di matanya. Mereka berbalas-balas senyuman dengan anggukan kecil sambil menunjukkan isyarat jam di tangannya.

Dia melihat di tangan lelaki itu sudah tersedia jarum suntikan berisi cecair hijau. Sebaik cecair itu masuk ke setiap urat dan sarafnya, dia menggigil. Agresi itu meranjang kaku ke setiap maya ruang jasadnya. Kesemutan mula menyengat di hujung kaki merebak ke seluruh jasadnya sedikit demi sedikit. Senyar pula merengsa setiap sendi tulang. Inderanya gagal berfungsi perlahan dan lumpuh. Darah menggelegak di uncang jantung bagai disentap berkocak-kocak. Dan tekaknya mengelupas kepanasan. Dia benar-benar dahaga. Peluh bukan sahaja mereneh di dahi luasnya malah lenjum menyerap sut hospitalnya itu. Kepedihan sakarat menghunjam pada nyawa itu sendiri sehingga merasuk ke dalam seluruh bahagiannya; ke seluruh nadi, saraf, ruas, rambut, kulit dan dari hujung kepala hingga telapak kaki.

Kerut di anjung wajah, terakam kedut seribu yang melambangkan jumlah kesakitan dan ketakutan yang jitu. Suaranya melaung-laung kesakitan. Kekuatan yang tersisa saat nazak itu tidak mampu memberi isyarat segala keperitan yang terpanggang. Suara jeritnya tersendat lagi dalam tenggorok dan dadanya. Kuku jari-jarinya memucat, lalu seluruh organ tubuhnya tidak berfungsi lagi secara perlahan. Jerih hela nafasnya turun naik, turun naik cuba mengepam rentak lega. Serasa batu yang maha besar menghentak hempap dadanya. Jantungnya seakan gugur dan motor yang menggerakkan nafasnya seakan kehilangan kuasa. Tersekat-sekat. Hati dan paru-parunya terasa bagai dijepit rusuk menyilang. Kulit dada yang menggelambir itu berombak ganas memercik air perit di tubir mata. Lendir dan air busuk berciciran di kangkangan. Dalam udara yang dirasakannya menipis itu, dia mengeruh seperti lembu terputus urat merihnya.

Matanya terbelalak mendongak ke langit-langit wad yang tiba-tiba silingnya itu terkoyak bagaikan sebuah pintu besar. Dalam keperitan itu dia melihat di dalamnya berpusar awan zulmat. Guruh berdentum penuh, langit likat mencorakkan kelam kabut. Dia terpegun memerhati guruh geruh alam yang berserakan ekor cahayanya melibas. Ketika cahaya datang menyilau dan sekelip kelopak mata menampan, sesaat itu dia jadi ringan serta merta dan tersedut ke dalam pusar awan-gemawan. Langit yang menakung dasar zulmat itu seperti kuburan, bersedia dengan rahap dan lahad yang gemuruh langitnya berbalam-balam, morat-marit.

Sempat dia memandang ke bawah melihat sekujur tubuhnya terus kaku tidak bernyawa. Bukankah tubuh itu miliknya? Dari mana datangnya tubuh ini sebenarnya? Apakah dia itu aku. Aku itu dia? Apakah suara ini datang dari yang berjasad itu atau suara roh yang tercabut daripada umbutnya? Kalau roh, mengapa dia masih lagi merasai kesakitannya. Apakah ini konspirasi tuhan setelah 78 tahun nyawanya digadaikan demi kesinambungan Israel Raya yang Jerusalemnya sudah pun menjadi kiblatnya. Dia bukan tewas di pentas tempur tetapi tersungkur rebah terkejur!

Sekonyong-konyong wad eksklusif itu dihingari jerit mesin penyambung hayat dan perakam rima jantung bertali arus. Monitor elektrokardiograf hanya mempamerkan satu jalan lurus dan satu bunyi yang tiada berpenghujung. Dia melihat Dr. Shlomo, Dr. Felix Umansky dan Dr. Jose Cohen langsung tiada gelabah terpercik ke wajah. Rawatan kecemasan pemulihan jantung dan pernafasan resusitasi kardiopulmonari sepatutnya segera diberikan. Tetapi tiada aksi, tiada tindakan kecemasan diberikan. Rawatan pernafasan dari mulut ke mulut dan dari mulut ke hidung buat menghantar oksigen ke paru-paru patut diberikan. Juga tiada siapa yang mempedulikan. Teknik pemampatan jantung tiada juga diberikan. Denyut nadi dicari di bahagian leher. Doktor separuh usia itu hanya menggeleng-geleng kepala tersenyum kepuasan. Terbetik di hatinya dua perkataan yang pernah disebut Hitler saat agresi makhluk itu. Oh, Tuhan! Oh, Tuhannnnnn!

Tetapi saat itu tiada siapa yang boleh melawan kehendak takdir sesudah ia tersurat. Dia melihat Dr. Shlomo dan Dr. Jose Cohen itu bertukar wajah hodoh, bengis dan kehitaman. Di pinggang mereka tersisip besi kawi merah menyala. Terbias bahangnya meluruhkan kulit mukanya. Sepantas kilat Kedua-dua makhluk hitam itu menangkap rohnya yang terperangkap dalam pusar langit kelabu itu. Dia melihat Dr. Felix Umansky bersama-sama sepasang sayap putih hilang daripada pandangan.

Di luar, hospital Hadassah Ein-Kerem, hujan semakin lebat. Zulmat yang mendingin di luar menjemput galak petir dan guruh silang-menyilang membelah alam. Setiap kali kilat mengakar, guruh berdentum-dentam menyambar. Setiap kali kilat menyambar ada makhluk-Nya yang mendengar jerit Munkar; Ma Rabbuka …! Dan di hujung dialog sukar itu Nakir menghentam geram besi kawinya. Dan guruh-gemuruh menderam panjang.

Cerpen ini tersiar dalam majalah TUNAS CIPTA Jun 2006

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s