APA KATA S.M. ZAKIR

 

Cerpen saya berjudul ‘Agresi di Genting Sakarat’ telah disiarkan oleh Majalah Tunas Cipta Jun 2006. Pada bulan Jun berikutnya S.M. Zakir dalam ruangan Analisis Cerpen telah mengulas cerpen ini dengan tajuk ‘Bahasa dan Alam Bawah Sedar’.

 
“Cerpen yang tersiar pada bulan Jun lepas, telah mempamerkan keperibadian bahasa yang sangat menarik. Cerpen ini telah memperlihatkan bukan sahaja penguasaan bahasa yang baik dan kemas tetapi juga keindahan bahasa yang unik, spontan dan asli serta memperlihatkan kehadiran unsur estetika yang cukup menarik. Beberapa contoh mungkin boleh diturunkan di sini,

‘… kelambu hitam yang berarak di perabung langit’, ‘… lambakan makhluk berbisa sedang berpesta menyedut serakah darahnya’, ‘… memanggang manusia teraniaya di atas bara kezaliman bagaikan terpalit hangit ke lohong hidungnya …’,Permainan bahasa ini menjadikan cerpen tersebut terasa kuat dan meyakinkan. Apatah lagi apabila ia diseimbangkan antara kekuatan cerita dengan pemikiran sepertimana yang dihasilkan oleh Ibnu Ahmad al-Kurauwi. Ibnu Ahmad dilihat mempunyai bakat penulisan yang besar hasil daripada kemantapan bahasa dan pemikiran yang tergarap dalam cerpennya.

Pergerakan alam bawah sedar disampaikan dengan baik oleh beliau. Bakat besar Ibnu Ahmad dapat dilihat dengan penguasaan bahasa dan kekuatan pemikirannya menghadirkan sebuah cerita tentang seorang watak yang bermonolog dengan pelbagai peristiwa masa lalunya. Watak tipa induk seorang pemimpin Yahudi digunakan untuk memperkatakan segala kekejaman dan kelicikan Zionis mencaing-caing bumi dan rakyat Palestin.

Cerpen ini sangat menarik sekali. Dari alam bawah sedar pemimpin penting Yahudi itu, pergerakan konspirasi Zionis didedahkan satu per satu secara halus dan tersirat.Mimpi adalah bahasa samaran yang menyembunyikan pemikiran dahulu, yang ditekan oleh sebab tertentu. Mimpi melalui lambang peribadi dan kolektif , telah menunjuk ke arah sesuatu yang belum dikenal, yang belum dikuasai dan belum dapat dikawal oleh ruang sedar. Ia menjadi petunjuk makna yang halus dan seni dalam menemukan jalan untuk mewujudkan diri dalam hidup peribadi si pemimpin dengan maksud supaya makna yang tersembunyi itu menjadi nyata dan wujud di dalam ruang sedar.

Cerpen ini mewujudkan alam bawah sedar atau mimpi si pemimpin Yahudi yang bergolak dengan pelbagai konspirasi jahat yang ditekan dan keluar ke ruang sedar. Ia akhirnya menjadi beban dosa yang berat dan mengganggu terus-menerus. Pada situasi akhir beban dosa itu tidak mampu dibendung lagi dan menolak untuk keluar mewujudkan diri dalam ruang sedar si pemimpin itu. Dengan erti kata lain, segala dosa dan kejahatan yang tersembunyi itu kini mengepung segala pemikiran dan ruang sedarnya – hadir dan mengacau-bilaukan seluruh pemikirannya. 

 Lambang peribadi dan kolektif perlakuan zalimnya dahulu menjadi tidak terkawal dan menjadi igauan ngeri yang menghancurkan. Si pemimpin kemudian digambarkan hanyut antara sempadan alam barzakh yang memperlihatkan hubungan balasan terhadap apa-apa yang dilakukannya sebelum ini. Cerpen ini berjaya memaparkan pergolakan bawah sedar dengan begitu baik dan dalam masa yang sama menonjolkan perancangan jahat dan kekejaman Zionis terhadap rakyat Palestin.”

 Terima kasih Saudara S.M. Zakir. Sebagai orang baharu dalam dunia sastera ini, saya sangat menghargai pandangan tersebut. Pujian melangit itu tidak akan membuatkan saya teruja. Insya-Allah akan menjadi azimat buat melahirkan karya yang hebat. – al-Kurauwi

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s