KAPEZI DAN JUBLI EMAS DBP

Majlis Penyampaian Hadiah Sayembara Mengarang Sempena Perayaan Jubli Emas DBP (MPHSMSP) diadakan pada 23 Februari 2007 yang lalu, bertempat di Dewan Bankuet, Dewan Bahasa dan Pustaka. Memetik kata Ketua Pengarah DBP, Dato’ Dr. Firdaus, Hadiah ini adalah menghargai sumbangan penulis sastera tanah air terhadap perkembangan dan khazanah sastera Melayu.

Senyum panjang Bonda dan Kholid. Bukankah panjangnya hingga ke telinga tu? Ayahanda Razali Endun, walaupun tidak memenangi apa-apa turut hadir memberi sokongan. Terima kasih atas galakan dan ucapan tahniah!

Pertemuan anak-beranak dengan Bonda. Selain bertanya khabar, sempat juga Bonda berniaga buku. Demi Bonda, berhutang pun tak mengapa. Cuba lihat senyum Ren. Sehingga ke akhir majlis senyumnya tak lekang di bibir. akhirnya cerpen ‘Titip Tinta Versi Strawberi’ diperakukan oleh panel hakim HSMSP setelah editor akhbar membakulsampahkan cerpennya.

 

 

 

 

 

 

Kata Ren, cerpen ini adalah cerpen kitar semula ketika berbengkel dengan Bonda dan Kanda Mawar dahulu. Cuba lihat langkah bernilai RM10 ribu Kholid. Amboi bergaya sungguh. Itu baru baju batik, belum pakai sepersalinan baju Melayu lagi. Berbaloi Kholid, segala jerih perih menulis! Dalam kepala Kholid ketika itu, hanya dok fikir sepuluh ribu, sepuluh ribu, sepuluh ribu, sepuluh ribu …!

Lihat, betapa segaknya Bonda dengan tudung ala Waheeda. Menuruni tangga dengan langkah kanan setelah menerima sijil dan wang tunai RM10 ribu. Majlis Penyampaian Hadiah untuk kategori novel disampaikan oleh SN A. Samad Said, diiringi oleh Ketua Pengarah DBP dan Pengarah Jabatan Sastera, Hajah Izzah Abdul Aziz.

Dalam pertemuan dengan Bonda, kami sempat mengimbau kenangan ‘Salah Bilik’. Rupa-rupanya bilik tersebut, bilik keramat yang akhirnya telah mempertemukan kitasekali lagi dalam bilik yaang begitu indah dan besar maknanya dalam dunia kesusasteraan anakanda. Apapun terima kasih Bonda, jasa Bonda tiadalah dapat anakanda membalasnya. Semangat daripada bilik keramat ini pastinya akan memanaskan nadi dan darah agar terus mengalir tanpa henti. Anakanda yakin, Ren dan Kholid juga turut merasai; menulis dan terus menulis. Doa buat rakan-rakan seangkatan yang lain juga, hendaknya.

Masih ingat lagi tiga perkataan yang terkeluar dari mulut Dato’ Firdaus ini. “Wah, kamu rupanya…!” Anakanda hanya mengulum senyuman dalam-dalam. Dalam hati, “Inilah Ibnu Ahmad al-Kurauwi!”

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s