KUMPULAN CERPEN MAWAR

 

BLURB

KAU sesekali harus menyertai  kami  di belantara luar biasa itu, Mas.” Saya masih dapat merakam senyuman panjang yang disua oleh Masitah ketika itu — mekar. “Biar kau akan turut sama menyenangi dunia Tuhan yang satu lagi itu,” tambah saya, membuatkan senyuman Masitah masih di bibir.  Senyum Masitah ternyata sama seperti apabila saya melihat kuntuman mawar di dasar segara. “Tahukah saudara,  mawar merah ciptaan Tuhan juga, ada di dasar sana?”  “Tapi, akhirnya baru saya tahu, ia bukanlah mawar seperti yang saudara bayangkan. Sebaliknya ia merupakan  untaian telur hexabranchus sanguineus – sejenis kelinci laut.” Pernah begitu  saya menceritakan kepada Masitah. “Tapi, ia masih satu kecantikan yang luar biasa, antara yang tersimpan di belantara luar biasa itu. Ratusan benih awal itu berumbai-rumbai, persis kelopak mawar laut yang kerap saya jumpa di dasar Taman Laut Tujuh Belas Pulau. Ah, Maha Suci Tuhan akan segala kecantikan itu, secantik senyuman Masitah, rafik saya sejak dahulu hingga bila-bila.”  Saudara yang membaca kisah ini, mungkin sahaja menganggap kisah ini cerita biasa. Cerita cinta yang berubah kepada persahabatan yang mulia. Tetapi, cerita persahabatan ini menjadikan saya manusia lelaki yang halus, untuk memahami manusia dan hubungan Tuhan yang kudus.                                                             Cinta Masitah

Masitah mengandungi 21 buah cerpen, memuatkan latar antarabangsa yang mengajak pembaca menjelajahi geografi, budaya, manusia dengan cinta, persahabatan, agama dan perempuannya. Kumpulan cerpen ini memperlihatkan kemahiran dan kematangan pengarang bercerita yang menggunakan sudut pandangan berbeza. 

“Kulit novel Masitah ini saya terima dari perekanya sendiri Abang Lan yang merupakan salah seorang pereka kulit Novel KAPEZI di sesawang http://cowgumrubber.blogspot.com  Saya difahamkan kulit ini bukanlah kulit pilihan Kanda Mawar. Kulit yang sebenar berlatarkan pohon bunga Sakura. Yang musykil, mengapa Masitah tidak Masyitah ya? Apa pun tahniah Kanda Mawar, sekurang-kurangnya kita tahu Kanda Mawar sudah menghasilkan karya terbarunya.!” – Ibnu Ahmad al-Kurauwi.

Advertisements

One thought on “KUMPULAN CERPEN MAWAR

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s