AL-KISAH, JABAL THUR SI AYAH

MALAM itu malam hijrah. Angin Ramallah hangat menyula kulit yang terdedah, sedang di perut mihrab dingin menyentuh kalbu seorang ayah yang khusyuk membilang zikrullah. Di dada ayah, cinta kepada jihadnya tidak pernah bernoktah. Kini, cinta itu ditumpahkan buat anak-anak menerusi kalam Tuhan yang mulia. Si anak-anak akur tanpa bicara, sesudah melihat jari telunjuk yang diisyaratkan si ayah di bibir tuanya. Kalam suci al-Quran dari surah al-Taubah itu membekam ke dada si ayah hatta mengapung tinggi ke telinga anak-anak.

“Kalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad), maka sesungguhnya Allah telah pun menolongnya, iaitu ketika kaum kafir (di Makkah) mengeluarkannya (dari negerinya Makkah) sedang dia salah seorang daripada dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika dia berkata kepada sahabatnya: “Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama-sama kita”. Maka Allah menurunkan semangat agar tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya dengan bantuan tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (kalah dengan sehina-hinanya), dan kalimah Allah (Islam) ialah yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

Dari kisi-kisi jendela masjid yang sudah dimamah usia, si anak-anak melontarkan pandangan ghairah melihat rakan-rakan sebaya; berkejaran dengan jerit tawa memecah suasana. Sela-sela tartil itu tidak mengendurkan gelodak jiwa anak-anak untuk turut sama bermain, sehinggalah hasrat itu mati dek sapaan si ayah usai tartilnya. Pesan lagi si ayah kepada anak-anak pada sebuah kisah hijrah Rasulullah.

“Malam ini, malam hijrah. Hijrah Nabi Muhammad SAW dari kota Mekah ke kota Madinah. Hijrah bermula pada malam 27 Safar, setelah Nabi menerima wahyu. Tuhan mengarahkan agar Nabi segera berpindah, menuruti langkah para sahabat yang gagah meninggalkan segala nikmat dunia yang terlihat, kepada alam akhirat yang tak terjangkau makrifat. Kata Jibril, “Malam ini jangan tidur di atas tempat tidurmu yang biasa engkau tidur.” 

Cerita si ayah itu jeda di telinga, tatkala Yassir, yang lebih sedikit berakal itu, berbisik kepada Ammar, “Malam ini, mahukah kamu menukar tempat tidurmu? Aku tidur di katilmu. Biar Qadriya tidur di katilku!” Kerut segera merubah alis mata Ammar yang hitam melebat.

“Ya, moga Tuhan Jibril menyelamatkan kita dari rangkaian mortar Yahudi yang tidak terlihat itu!” tambah Ammar, sebaik memahami bahasa abangnya itu.

“Dan memulangkan ummi ke pangkuan kita kembali!” Sepasang bibir mongel Qadriya petah menyampuk. Dan Sepasang telinga si ayah bagai pegun mendengar. Bola matanya tiba-tiba berkaca-kaca memandang pahit anak-anak kecil itu.

Bahagian cerpen yang pertama ini tersiar  di akhbar Utusan Melayu Mingguan. Dapatkan sambungannya nanti pada hari isnin 26 Mei 2008 – al-Kurauwi

 

Advertisements

One thought on “AL-KISAH, JABAL THUR SI AYAH

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s