PUISI RATHA’ : NAKBAH APAKAH INI?

tabung-dbp-untuk-gaza1

Prolog Nakbah Palestin

Ya Allah Nakbah apakah ini?
Lebih 6 dekad Bumi Palestin-Mu berdarah dijarah
Saat Yahudi Zionis mengumumkan Negara merdeka pada petang tanggal 14hb Mei 1948.

Sudah jatuh ditimpa tangga saat British mengundurkan tentera, Zionis Yahudi pula menjarah bumi tanpa simpati. Lalu mengusir 800 000 jiwa merdeka daripada 1.83 juta kemudian menjadi hamba dan pelarian melukut di luar negara. Tinggallah saki-baki nyawa-nyawa yang bersisa tua.

Labbaika Ya Allah. Labbaika ya Palestin
Ya Allah Nakbah apakah ini?
Lebih 6 yang dekad lalu, saat 580 perkampungan kami tegak berdiri, yang kami bina dari batu dan pepasir yang diramu dengan titis air mata kini hancur tidak berpusara. Tinggallah yang bersisa diisraelisasi dengan nama-nama Yahudi. Kebun-kebun kami, tanah-tanah berpenghuni dirampas menjadi penempatan pendatang haram Yahudi

Labbaika Ya Allah. Labbaika ya Palestin
Ya Allah Nakbah apakah ini?
Lebih 6 dekad lalu, Kau uji kami dengan Tragedi Deir Yassin. 254 nyawa yang tidak berdosa mereka ragut tanpa kasihan. Orang tua, wanita dan 52 kanak-kanak kecil yang baru belajar melihat dunia syahid diseksa di depan mata ibu bapa.

Wahai Tuhan mereka bakar rumah kami dan dengan nyawa kami jadi galang ganti kerana mempertahankan harga diri. Wahai Tuhan, mereka bunuh wanita-wanita yang hamil. Perut membusut dibelah dengan pisau Nazi, janin dan bayi dipaksa keluar hidup-hidup daripada rahim ibunya yang menangis mohon simpati. Anak-anak yang merah menangis tidak mengerti. Rahim ibu menjadi permainan teka-teki saat meneka anak perempuankah atau anak laki-laki.

Ya Allah Nakbah apakah ini?
Berapa banyak lagi ujian yang mahu kaubebankan atas pundak kami. 6 dekad yang lalu, Kau uji kami di Deir Yasin. Kau uji kami di Syabra dan Syatila, Kau uji kami di Jenin. Bukankah kini kau uji kami di Gaza.

Labbaika Ya Allah. Labbaika ya Palestin
Di udara Gaza, tidak terjangkau tinggi, mereka mengepung kami dengan F-16 dan Aparche. Di darat, mereka susun kereta-kereta besi dan pagar-pagar tinggi lagi berduri. Di laut, tidak terenang tenaga kecil kami, sedang armada mereka menyekat bantuan dan makanan tanpa belas kasihan.Tinggallah hospital-hospital kami, tempat yang tidak boleh lagi kami bersembunyi,

yang ada hanya doktor dan jururawat yang tidak punya bius dan ubat, sedang ruang bergelimpangan tubuh-tubuh sendat dan wangi mayat-mayat!

Ya Allah, Yahdika ya Falastin!

Kami hanya punya dua tangan menadah keampunan dan ihsan pertolongan. Kami menadah penuh pasrah agar Engkau turunkan tentera Ababil-Mu dari langit yang pernah menghancurkan Abrahah. Belahlah lautan agar tenggelam armada lanun yang berwajah Firaun kerasukan. Rekahkanlah bumi-Mu dan tumpahkanlah masin laut mati-Mu agar larut tentera-tentera yang melata di tanah kami seperti kauhina kaum Nabi Lut!

Labbaika Ya Allah, Labbaika Ya Palestin!

Ya Allah lembutkanlah hati kami serta satukanlah hati-hati kami dengan hidayat dan syafaat, perkukuhkanlah benteng diri, bantulah kami untuk kami menentang musuh-musuh yang dilaknat. Ya Allah, laknatilah Zionis Yahudi yang mendustakan para rasul dan membunuh wali-wali.

Ya Allah cerai-beraikanlah kesatuan mereka, hancur-leburkanlah kekuatan mereka dan turunkanlah bala-Mu di langit dan di bumi
Janganlah Engkau tangguhkan lagi. Sesungguhnya dengan nama-Mu Ya Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah, sesungguhnya kepada-Mu kami memohon perlindungan.

Ya Qahhar Ya Jabbar Ya Muntaqim
Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah
Wahai Tuhan yang menurunkan al-Quran,
Wahai Tuhan yang menggerakkan awan
Wahai Tuhan yang menggempur tentera al-Ahzab dengan kemenangan
hancurkanlah mereka dan bantulah kami menentang kezaliman.

Puisi panjang ‘Prolog Nakbah Palestin’ ini dibaca sempena Majli Baca Puisi Nurani dan Nubari Gaza Berdarah oleh Karyawan DBP dan Penyair Undangan, 6 Februari 2009 di Balai Budaya Tun Syed Nasir. al-Kurauwi

Advertisements

One thought on “PUISI RATHA’ : NAKBAH APAKAH INI?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s