DI DADANYA KALAM TUHAN

ddkt-blog

PULANG ke desa baru-baru ini, seronok melihat wajah rindu Bonda dan ayahanda dibedak warna bahagia mendakap kasih anak-anak dan cucu-cucunya. Selalunya aktiviti pertama yang kami lakukan apabila pulang ialah menjenguk ke jendela melihat pohon-pohon durian Bonda berbuah ataupun tidak.

Kata Bonda, pohon duriannya yang meneduh di belakang rumah sudah banyak yang berbunga. Hujan setiap petang menyebabkan bunganya gugur memutih di perdu, Bonda sedikit mengeluh.  Kata Ayahanda, walaupun pohon durian meriah berbunga, belum tentu bunga yang lekat berputik dan putik yang lekat berbuah sempurna untuk dinikmati isinya. Banyak sangat tupai dan beruk yang mengganggunya sebelum sempat kami nikmati.

Sekonyong-konyong saya terbayangkan Insyirah. Dalam pada bahagia melihat kuntum-kuntum ‘Insyirah’ kembam berbunga, Kumpulan Cerpen ‘Di Dadanya Kalam Tuhan’ lekas berbunga, berputik, berbuah dan wanginya jatuh ke riba. – al-Kurauwi

6 thoughts on “DI DADANYA KALAM TUHAN

  1. Terima kasih SF,
    Meminjam semangat kawan-kawan. Kalau memikirkan sibuk mana mungkin, bisa menulis.

  2. Terima kasih, Ren.
    Mencari Gayung lebih awal terbitnya kemudian menyusul DDKT. Kami berkongsi lecekapan, kesegeraan dan kebijakan editornya yang sama aspirasinya. Dan kami meminjam semangat Mazhab Cinta.🙂

  3. Saudara,
    Salam ziarah. Seperti bayi yang lahir, tidak mampu bertanya kepada ibu bapanya, mengapa nama itu menjadi pilihan. Jemput membaca dan mengulas!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s