SANGAT SEDIKIT KAMI SUJUD

image016

Ya Allah, sangat sedikit kami sujud kepada-Mu,
Tidak terasa hangatnya dahi menyentuh bumi,
mencium hanyir tanah yang menjadi selimut mati.

Ya Allah, sangat sedikit kami menjunjung mihrab-Mu,
Gelisah membilang zikir dek akal berkecamuk fikir
sedang tangan menadah mulut merungut menyumpah
dek imam terlalu panjang berdoa
tangan lelah meminta-minta
sedang hati disihir nikmat dunia.

Ya Allah, apakah kerana dialas tebal sejadah
atau dek pendingin hawa dalam masjid berkubah indah
sehingga hati tidak lagi merasa nikmat berkiblatkan Kaabah. – Ibnu Ahmad al-Kurauwi

Advertisements

6 thoughts on “SANGAT SEDIKIT KAMI SUJUD

  1. Benar Ren, Kita mudah dipukau oleh cantiknya dunia, namun tidak kepada indah dan nikmatnya ibadah.

  2. Kalau boleh saya ingin sujud sepanjang masa, tapi apakan daya kehidupan memaksa kita mendongak sedikit ke atas. Terutama situasi masa kini setelah Islam dan demokrasi dicabar, kami terpaksa mendongak dan terus mendongak untuk menetang makhluk perosak itu. Tapi harus ingat dongak kami bukan dongak keangkohan tapi dongak kami dongak melawan setelah lama kami sujud dan tunduk tidak melawan.

  3. Saudaraku Zul khair,
    Betapa beratnya pahala dahi mukmin moden yang banyak menghadap skrin monitor dek menulis aksara-aksara dakwah berbanding sujud berlama-lama memenuhi sekadar yang sunnah-sunnah di atas sejadah. Alangkah! Wallahu A’lam.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s