DARI JENDELA DESA

 Mesra desa

SEKALI-SEKALI pulang ke desa, walaupun mendamba kasih mertua, bahagianya menusuk ke jiwa. Damai sawah melambai, angin sawah mendingin. Hijau saujana mata menunda pandangan. Di sini, menghadap jendela desa, ilham mencurah-curah, khusyuk amal dan segala ibadah. Alhamdulillah syukur Ya Allah, setelah bebanan memikul tugasan setelah kepenatan mengekor segala kesesakan jalanan. Dari jendela desa, lagu nasyid Hijjaz Damai Desa, tiba-tiba mengapung indera.

Bila terkenangkan desa
Rindu selalu melanda
Pada ayah dan bonda sanak dan saudara
Kampung halaman nun jauh di mata

Kini tiba ketikanya
Saat kembali ke desa
Indah suasana mesra sambutannya
Rasa gelora di dalam dada

Terimalah buah tanganku
Sekadarnya yang aku mampu
Buatmu ayah dan juga ibu
Tanda ingatan kasihku

Meriahnya suasana desa
Semuanya ramah dan mesra
Dimanakah teman-teman lama
Bertahun tidak bersua

Ketika kenduri kendara
Sekampung bagai berpesta
Bertolong Bantu jiran tetangga
Beramai makan bersama

Berzanji di surau lama
Tak sedar hari dah senja
Begini caranya kemesraan desa
Moga kekal selamanya

Nasyid: Mesra Desa
Album : Jalan Bahagia
Munsyid : Hijjaz
Lagu: Manis Helma
Hijjaz Records Sdn.Bhd.
Lirik: ITO Lara

8 thoughts on “DARI JENDELA DESA

  1. Ah saudara Kurauwi desa yang tuan kagumi itu rupa-rupanya desa mertua saudara,tidak ingatkah sdr pada desa kita Kuala Kurau yang mentari senjanya bila terbenam seolah-olah terbenam terus ke dasar laut,sudah tidak terasakah sdr bayu senjanya yang mendinginkan tubuh kita.Ah, K Kurau walau pun pantainya hanyir dengan ikan-ikan,udang-udang dan ketam-ketam, tapi di situlah bandar kecil kita yang menjadi sanjungan dan kenangan.

    Amir rindukan tuan yang pernah menjadi guru sandaran dlm dunia sastra saya.SELAMAT HARI RAYA

  2. Saudaraku Amir,
    Salam ziarah ke blog kecil ini. Tempat jatuh lagi dikenang inikan tempat lahir. Masakan terhijab segala kenangan indah itu. Namun desa mertuaku bagai kembar kita di Kuala Kurau. Sawah menghijau bertukar kuning apabila mentari melabuhkan tirainya.

    Di sini tiada pantai, hanyir ikan, ketam dan udang-udang tidak terlihat. Hanya sepuluh rantai sungai kuning Kelantan mengalir lesu.

    Kerinduan kita barangkali akan terubat dengan pertemuan Hari Raya pada 3 Oktober 2009 nanti. Jumpa di sana ya.

  3. Saudaraku Rusdi,,
    Salam Aidilfitri untukmu jua. Moga Ramadan menjadikan kita hamba yang Rabbani.

  4. salam ziarah ustaz,
    Alhamdulilah dalam kesibukan menghayati sisa-sisa ramadhan dan sibuk pula melayani Syawal akhirnya hari ini dapat juga saya gagahkan menamatkan lawatan yang saya kira sebagai ‘lawatan sambil belajar anak tadika’ke blog ustaz.
    Betapa kerdilnya diri ini kerana rupanya bahasa ibunda yang saya anuti ini terlalu kaya dan mahal. perasaan bersalah bertambah menebal mungkin dek kerana rak-rak buku di rumah di penuhi oleh bahasa penjajah.
    sejujurnya ada perkataan yang saya masih tercari-cari namun mempersonakan dan rasa bangga menjadi bangsa melayu.

  5. Salam Syawal Hazlina,
    Syukur andai blog kecil ini mampu menambah sedikit ilmu, baik dari sudut bahasa ibunda mahupun agamanya.

    Bertandanglah selalu yang sedikit kita rasai bersama-sama. Bak kata pepatah; Hati gajah sama dilapah, hati kuman sama dicecah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s