GEMPA DAN TANDA KEKUASAAN ALLAH

QUAKE-INDONESIA/

ARTIKEL dari laman ERAMUSLIM barangkali sudah disalin dalam banyak blog-blog yang lain. Namun dimuat naik semula sekali lagi ke laman kecil ini kerana ia sangat mengesankan lebih daripada kejadian sejadah berdiri atau penemuan jenazah yang masih lagi sempurna di Perlis semalam. Artikel itu bermula begini:

Segala sesuatu kejadian di muka bumi merupakan ketetapan Allah SWT. Demikian pula dengan musibah bernama gempa bumi. Hanya berselang sehari setelah kejadian, beredar khabar — antaranya lewat pesan singkat — yang mengaitkan waktu terjadinya musibah tiba gempa itu dengan surah dan ayat yang ada di dalam kitab suci al-Quran.

“Gempa di Padang jam 17.16, gempa susulan 17.58, esoknya gempa di Jambi jam 8.52. Cuba lihat Al-Quran!”  Demikian bunyi pesan singkat yang beredar. Siapa pun yang membuka al-Quran dengan tuntunan pesan singkat tersebut akan merasa kecil di hadapan Allah SWT. Berikut ialah ayat-ayat Allah SWT tersebut:

17.16 (Surah Al Israa’ ayat 16): “Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.”

17.58 (Surah al-Israa’ ayat 58): “Tidak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz).”

8.52 (Surah al-Anfaal: 52): (Keadaan mereka) serupa dengan keadaan Firaun dan pengikut-pengikutnya serta orang-orang sebelumnya. Mereka mengingkari ayat-ayat Allah, maka Allah menyeksa mereka disebabkan disebabkan dosa-dosanya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Amat Keras seksaan-Nya.”

Tiga ayat Allah SWT di atas, yang ditunjukkan tepat dalam waktu kejadian tiga gempa kemarin di Sumatera, berbicara mengenai azab Allah berupa kehancuran dan kematian, dan kaitannya dengan hidup bermewah-mewah dan kedurhakaan, dan juga dengan keadaan Firaun dan pengikut-pengikutnya. Ini tentu sangat menarik.

Saya menambah; Sesungguhnya ia sangat menarik untuk dikaji, diteliti, diinsafi dan diimani bahawa segala kejadian itu bukanlah kerana semata-mata fenomena  alam, tetapi hikmahnya lebih daripada itu.  Ia bercerita tentang pentingnya ‘rasa bertuhan’ kita bahawa makhluk bernama gempa ini adalah ‘jundullah’ suatu yang sudah ada dalam azali – suatu yang ditentukan oleh Tuhan – al-Kurauwi

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s