CEMBURU ANWAR

Pidato Penerimaan021

Sudah sampai ke hujung fakir bermadah,
Pada malam bersejarah menjunjung Anugerah,
Jutaan ampun atas silap dan salah,
Yang Maha Sempurna Terpuji itu miliknya Allah.

Wahai segala arif permata,
Janganlah apa fakir dikata,
Kalam buruk kertasnya lata,
Menyuratnya tidak ada pelita.

Sudahlah dengan takdir Allah,
Tiadalah dapat lagi disalah,
Di Luh Mahfuz suratan terjumlah,
Barang yang datang disyukurkanlah.

“Ketika mendapat pengiktirafan pertama kali melalui cerpen “Perjalanan Terakhir”, Anwar sangat gembira dan teruja. Baju berwarna biru baharu, dibeli untuk satu peristiwa penting yang sangat bererti dalam sejarah hidupnya. Ibarat kejayaan yang tertunda, Anwar tidak berpeluang memakai baju baharu tersebut, ketika itu untuk meraikan kejayaannya.

Akan tetapi berkat kesabarannya, berkat ketelitian dan ketekunannya, menggarap dari naratif ke naratif sebagai “tukang cerita moden”, Pada malam yang cukup bersejarah dan signifikan dalam hidupnya, Anwar Ridhwan berpeluang memakai baju Melayu baharu berwarna hitam, yang lazimnya dipakai apabila merafak sembah, menjunjung kasih kepada payung negara, iaitu Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong yang dikasihi bagi menerima anugerah tertinggi negara dalam bidang kesusasteraan.” – Dato’ Haji Termuzi, Ketua Pengarah DBP.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s