PERCAKAPAN KALBU KEPADA INDERA II

Tasik Kalbu

ii
Apa khabar hai si tasik kalbu?
Aku masih seekor ikan yang kembali menguak
mencari diri di takungan lopak
setelah kutinggalkan
tasik sunyi yang keruh melumpur peribadi.
Semalam hujan rahmat mengapungkan keladak nafsu
menyucikan daki yang berlumut di jemala batu.
Aku masih seekor ikan, kini kembali berenang
menghela nafas hidayah panjang dan dalam
kerana kolam iman sudah menuras jernih maksiat hitam.

Apa khabar hai sepasang tangan?
Degup rima nadi, selirat urat bersalut daging
bertemu di hujung kuku membilang kematian.
Kulit rapuh memegang tulang,
kuku yang tumbuh dan patah bersilang
baktinya nanti ditanyai Tuhan.
Jangan biarkan amanah digenggam telapak kiri
sedang kanan menyembunyi khianat di celahan jari.
Basuhlah jari sepuluh dengan air iman.
Seluklah bakti luruskan bertelunjuk kualiti.
Agar tangan kanan menyumbang budi
sedang tangan kiri tidak menyedari
mata memandang tidak jatuh riak di kolam hati.

Apa khabar hai sepasang kaki?
Masih gagahkah menopang tubuh mendaki?
Kita pengembara teraba-raba merentas gelap rimba dan gunung-ganang
Ada kaki serigala berbulu rimba menghidu peluang.
Sebelum melangkah membebat matlamat
qiyam bersedakap kiblat dengan fardu dan sunat.
Sebelum lutut menjadi haus dan urat kembang berselirat
sebelum langkah kembali sumbang tergelincir di titian sirat
selagi bintang berkerlipan bulan mengambang jadikanlah kiblat.
Di hadapan jalan yang lurus tentu banyak duri dan simpang.
Sesekali sesudah melangkah pandanglah belakang.
Sejarah menunjang akar diri
Kompas di atas memeta kalbu tidak akan kehilangan paksi.

8 thoughts on “PERCAKAPAN KALBU KEPADA INDERA II

  1. Salam ziarah, Muziru,
    Mari kita sama-sama belajar menulis. Menulis dengan kalbu. Agar Dari Kalbu Turun ke Kalbu.

  2. al-Akh Muziru,
    Saya sangat berbangga dengan anak muda seperti adik. Dalam usia yang sangat muda, adik mernguasai bahasa, kuat membaca dan berinteraksi dalam blog dengan bahasa yang baik. Ada mendahului sebahagian besar penulis sekarang ketika usia remaja mereka. Teruskan menulis.

  3. Terima kasih sahabatku Syaidul,
    Mohon berikan sedikit tunjuk ajar.
    Maaflah, komen Syaidul masuk dalam spam, tak perasan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s