DI JENDELA LANGIT 27

Tuhan,
Di jendela langit ke-27
Kulihat wajah Ramadan semakin keruh
Tangannya tidak melambai pulang hanya tunduk berwajah walang.
Di penghujung Ramadan terasa teduh langit 27 semakin carik,
Cahaya Syawal jatuh tiris menitik
setelah ditujah oleh lembing iman yang palsu
setelah dikekah oleh haloba nafsu

Maafkan kami al-Qadar
Maafkan kami Tuhan Sayyidul Istighfar
Dek berahikan Syawal kami berkelambukan nafsu
Dek rindukan Syawal kami menjilat setitis madu yang sebenarnya hempedu
Terlupa meraih sari cinta Tuhan pada malam yang sepertiga
Menduakan cinta Tuhan yang utama.

Tuhan,
Di jendela langit ke-27
Sesal mengaduh-aduh
Konon; andai ada nyawa,
Mahu cinta Ramadan didakap semula!

al-Kurauwi
27 Ramadan 1431

2 thoughts on “DI JENDELA LANGIT 27

  1. salam, post ini sangat menarik..sangat menyentuh
    bagaimanapun saya ingin bertanya, bagaimanakah ejaan Zinnirah dalam tulisan jawi?
    saya keliru sama ada zai atau zal

  2. Saudara Zar,
    Moga yang baik dapat dimanfaatkan bersama.
    Ejaan Zinnirah kalau tidak salah “زينيرة”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s