SELAGI ADA NYAWA

 

MANISNYA sebuah pertemuan di Hotel De Palma baru-baru ini dengan teman SMA al-Khairiah terasa masih basah. Kemanisannya bagai satu motivasi bahkan terasa terus mengalir menginsafi diri, mengimbas kembali zaman persekolahan. Setelah pertemuan pertama bubar, siri-siri pertemuan berikutnya dengan isi keluarga yang lebih besar sedang rancak diatur. Semuanya sukarela. Memanjang-manjang khabar. Percaya akan besarnya pahala menyambung ukhuwah yang tertangguh.

Siapa yang dapat menghalang? Segalanya atas perancangan Tuhan yang Maha Esa. Yang bertemu terus bertemu, yang berpisah tersurat sudah. Ukhuwah tetap akan mengalir bak sungai. Yang bertemu mengingat cinta di hulu. Yang tertangguh mahu berjanji akan bertemu semula di hilir, jika ada nyawa. Bagi yang bertemu semula dan kemudian tertangguh atau yang sekian lama bersama kemudian tertangguh pula, maka inilah suratan. Percayalah, walaupun ukhuwah tertangguh, jarak dan waktu tidak pernah memutuskan ukhuwah. Sama seperti cinta yang tidak pernah putus atau terjarak selagi ada nyawa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s