KARYA MERENTAS ‘DAERAH’

GEMBIRA apabila hasil karya sampai ke tangan pembaca dan lebih gembira seandainya pembaca memanfaatkan kandungannya.

Sesudah “Tinta Elipsis”, “Insyirah” dan “Punya Cinta Ramadan”, Novel “Namaku Bukan Maria” merupakan percubaan pertama penulis beralih angin kepada sebuah novel yang berpaksikan kerangka sejarah. Niatnya mahu hasil karya tidak sahaja dibaca oleh rakan sebangsa dan seagama malah mahu juga merentas daerah yang lebih luas.

2 thoughts on “KARYA MERENTAS ‘DAERAH’

  1. Tuan Kholid,
    Lama tidak berdiskusi seputar kepengarangan kita. Bila mahu bertemu? Kelmarin sempat menyapa WB, Rendra yang singgah di Menara. Kerap juga bertemu Tuan Zahiruddin, PTS dan Zaid Akhtar sambil menghirup aroma syawerma atau mansaf di restoran Arab. Tuan, semakin kerap kita bertemu, semakin kuat kita menulis.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s