JEMPUTAN DARI DINDING HATI

SUATU PETANG, jiran dekat yang hanya dipisahkan oleh empat buah rumah, menunjukkan muka dingin di anjung surau. Salam saya, disambutnya membelakang sedang wajahnya menghadap jalan. Tangan saya, tidak digenggam sungguh-sungguh. Saya menyangka dia bergurau. Dia serius, rupanya. Sebelum langkahnya jauh meninggalkan anjung surau segera saya bertanya perubahan air mukanya.

“Tak patut ustaz, menolak jemputan saya ke rumah. Dahlah ustaz tak datang, yang datangpun boleh dibilang” Dagunya saya lihat panjang dengan rajuk. Dahi saya berkerut. Akal saya pantas membelek diari jemputan. Ah, masakan saya tersilap hari bulan.

“Laa, bila majlisnya?” Saya menepuk dahi. Tangan saya memeluk lengannya.

“Tengah hari tadi.” Pantas jiran saya itu memotong.

“Maaf kalau saya salah. Bila masa jemputnya?” Soal saya sungguh-sungguh. Dahi saya juga bertambah garis kerutnya. Sungguh, namanya tidak tersenarai dalam acara saya. Saya buat muka serius. Saya tidak bergurau.

“Tu!” Lelaki itu menunjukkan jarinya ke papan putih di dinding surau.

“Dah dua hari saya iklankan!” Rungutnya tidak puas hati.

“Kenapa letakkan jemputan di dinding?” Saya gelengkan kepala. “Tak semua jiran-jiran kita membaca, termasuk saya!” Tambah saya lagi. “Nombor telefon saya ada, bukan? Kalau sibuk sekalipun, sms pun okey.” Saya senyum memberi cadangan.

“Jemputlah dengan hati. Alangkah mulianya bila bertemu mata. Genggam jari tangannya. Ketuklah dinding hatinya. Rasai ukhuwahnya, bukankah Itu ajaran Nabi!” Nasihat saya lagi. Jiran saya hanya mengangguk sambil melangkahkan kaki pergi. – Al-Kurauwi.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s