TUHAN, BERKATI UMURKU

39

ESOK, jika panjang umur, maka Tuhan akan menambah lagi bilangan usia. Jika enam puluh tahun usia kematian, maka nyawapun menyusut dua puluh tahun lagi. Sesudah empat dekad Tuhan panjangkan usia, sangat-sangat bersyukur atas segala kurnia Tuhan yang Maha Esa. Membandingkan diri dengan insan lain, syukur kerana masih punya ayahanda dan bonda, juga mertua. Isteri dan anak-anak juga hidup berkerjaya biarpun sederhana.

Esok, jika masih panjang umur, mahu Tuhan gandakan keberkatan usia dengan suluh ilmu dan amal bagai cahaya matahari yang tidak pernah jemu memberi kemilau emas kepada bumi. Mahu Tuhan gandakan keberkatan usia saat menekuni kalam Tuhan, berlama-lama di perut Raudah dengan iktikaf dan kuliah. Andai Rasulullah SAW masih ada, tentulah Rasulullah akan membisikkan pesan:

“Sebaik-baik manusia menurut pandangan Allah ialah orang yang panjang umurnya dan baik pula perbuatannya, sedang seburuk-buruk manusia ialah orang yang panjang umurnya tetapi buruk pula perbuatannya” (Hadis Riwayat Ahmad dan al-Hakim).

Esok, jika takdirnya maut mendahului segala yang bernyawa, mahu Tuhan ampunkan segala dosa yang menggelapkan dada. Kebaikan yang sedikit – andai ada –  jika tidak mampu membeli syurga, mahu yang tinggal bernyawa menyedekahkan al-Fatihah dan doa, agar sedikit ingatan kalian menukar gelap barzakh dengan suluhan cinta. – al-Kurauwi

 

4 thoughts on “TUHAN, BERKATI UMURKU

  1. Terima kasih atas ingatan Tuan Jamal Ali. Moga Tuhan juga bersama-sama tuan sekeluarga.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s