CINTA: JADILAH SEPERTI MANGGA

Pengunci Cinta

Memahat Cinta di Tembok Besar China

KETIKA berkunjung ke Tembok Besar, China tahun lalu, menantikan reda jantung berdegup menongkah graviti saya melihat sepasang kekasih mengunci mangga di kisi besi di dinding temboknya. Mangga itu turut ditulis perkataan cinta dan dilukis dengan gambar hati. Kunci itu kemudiannya dicampak ke jurang. Leka melihat pasangan kekasih itu, tiba-tiba saya disapa oleh pemandu pelancong kami, Amelia lalu mencadangkan agar saya membeli set kunci yang sama.

“Bolehkah saya membeli mangganya sahaja?” Kening kanan wanita itu meninggi sebelah seperti Ziana Zain. Dahinya yang putih berkerut cuba mentafsir maksud hati saya.

“Kalau diberi pilihan, mana yang lebih baik, memilih untuk menjadi kunci atau mangga?” Saya menjelaskan dengan sebuah pertanyaan. Wanita itu senyum. Wajahnya yang merah menahan dingin yang kuat menggigit. Saya gigil menahan.

“Saya akan memilih kunci. Kunci itu pengikat cinta,” jawabnya. “Di Jerman, ribuan mangga diletakkan di pagar sebuah jambatan kereta api di Rhine, Cologne, kemudian kuncinya dibuang ke dalam Sungai Rhine. Sebuah air pancut di tengah-tengah bandar Montevideo di Uruguay, pagarnya juga bermanggakan cinta!” Tambah Amelia lagi fasih berbahasa Melayu dengan dialek Indonesia.

“Ya, di Korea Selatan ada Menara Seoul disebut juga dengan Namsan Tower. Di sana ada sebuah menara komunikasi yang dibina di atas Gunung Namsan betul-betul di tengah-tengah Bandar Seoul. Ramai pasangan kekasih termasuk dari Malaysia yang menuliskan nama dan harapan mereka di atas mangga itu. Setelah dikunci, kuncinya dilempar jauh dari atas menara.” Saya menambah maklumat yang sedia ada, walaupun belum berkunjung lagi ke Korea Selatan.

“Ramai juga yang menggantungkan kunci ke leher sebagai rantai.” Amelia menggenggam kedua-dua tangannya sambil menunjukkan sepasang kekasih yang sedang bersumpah setia. Romantis! ujarnya.

“Antara kunci dengan mangga, saya memilih untuk menjadi mangga yang setia!” Jari saya menunjukkan ke sebuah mangga yang besar di dinding tembok. Mata Amelia yang sepet lagi kecil berubah menjadi bulat. Tidak sabar menanti buah mulut saya.

Pengunci Cinta 2

Mengunci Cinta Tuhan

“Percayalah bahawa ramai yang boleh menjadi kunci; menjadi pembuka dan pengunci cinta namun tiada yang sesetia mangga. Lihat, apabila mangga dikunci, manggalah yang akan setia di kisi besi itu ditinggalkan berhujan, berpanas dan menahan dinginnya sendirian. Nah, betapa mudahnya menjadi kunci dicampak dan ada yang disimpan, namun pengorbanan mangga sangat besar dek memberi janji setia atas kesetiaan, keamanan dan keselamatan.” Amelia mengangguk sambil menunjukkan ibu jarinya yang beralas dengan sarung tangan.

“Tuhanlah yang memberikan kita seberkas kunci sebagai pembuka cinta-Nya. Kitalah yang memateri cinta Tuhan itu dengan sebutir mangga yang tergantung di tengah kalbu. Jadilah mangga yang setia siang dan malam, berhujan dan berpanas dengan iman menahan sabar atas ujian Tuhan” Bisik saya kepada diri menongkah langkah ke tembok yang lebih tinggi sambil mengulang al-Fatihah buat arwah yang menjadi mangsa di atas kuburan panjang Tembok Besar China. – al-Kurauwi

One thought on “CINTA: JADILAH SEPERTI MANGGA

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s