KAMI HANYA PENGAGUM CIPTA-MU

Pengagum Cipta-Mu

Tuhan,
Jadikan kami pengagum karya cipta-Mu.
Pada warna alam-Mu nan bercorak
Terbias pada awan nan berombak
Dari nur milik-Mu nan terserak
Di riak tasik nan tenang
di luas langit-Mu yang tidak bertiang
Sesudah tersingkapnya kelambu siang.

Tuhan,
Kami hanya pengagum cipta karya-Mu
Bukan pengagum pada warna
cipta hamba-Mu nan riak,
Terkasta pada rupa, pangkat
dan harta nan membuak.
Bimbang tersilau suluh nikmat nan banyak
Nanti di balik termakbul segala kehendak,
Engkau menguji kami dengan “istidraj”.

Al-Kurauwi
Tasik Ampang Hilir
11 Februari 2015

DI LAMAN KENANGAN NENDA

Laman Kenangan Nenda

Di laman kenangan nenda
Hijau sawah nan memukau,
Tanah pamah nan berkah,
Sedikit hasil tidak diungkit,
Hidup makmur, penuh syukur.

Di laman kenangan nenda,
Air tidak kering saat padi menguning,
Parit sehasta di hadapan mata.
Tempat berkubang di alur sempit
Tempat perut pelepas sakit.
Puyu, keli, sepat tumpang menggigit

Di laman kenangan nenda,
Biru langit nan menggamit,
Angin malam nan dingin.
Teringat-ingat pesan nenda;
Hidup biar berpada-pada
Namun amal biar berganda.

al-Kurauwi
Taman Keramat Permai
30 Januari 2015

DEGUP JANTUNG DI KELARAI NYAWA

Kelarai Kehidupan

Pada degup jantung dan gerak nadi,
ada relung kehidupan yang kita lalui.
Di relung hidup itu
kitalah yang mencipta sendiri kelarai nyawa;
Memilih benang, tekat dan warnanya.
Sungguh, pada lewat degup jantung,
kita sudah memilih kelarainya
dan bagaimana sudah simpul matinya.

21 Januari 2015

Alhamdulillah Tuhan memanjangkan lagi serelung nyawa. Tidak lupa, terima kasih atas ucapan teristimewa, sahabat-sahabat pembaca blog atas ucapan kenangan kelahiran 41 tahun yang lalu.

Pada darah yang tumpah, pada nyawa di ambang sakarat, masakan terlupa bakti jasa dan pengorbanan bonda. – Ibnu Ahmad al-Kurauwi

BELACAK DI TEPIAN BECAK

Belacak

Kata Guru,
Jadilah seekor belacak di tepian becak,
Hidup bukan pada rupa tampak,
Tubuh tidak berlumpur di tanah yang lecak,
Nyawa tidak lemas di alur air yang berkocak.

Kata Guru,
Jadilah seekor belacak di tepian becak.
Hidup bukan menurut pada pasang surut,
Bukan bersembunyi di celah tunggul atau di bawah rumput,
Nikmat hidup pada memberi,
Biar mati sesudah berbakti,
Hatta dirawai umpan si ikan pari.

Al-Kurauwi
SMA al-Wosto, Temerloh
Pahang Darul Makmur
15 Januari 2015

DI MADRASAH HUJAN

Hujan

Di Madrasah Hujan

Di madrasah hujan,
Saat guruh dan kilat membelah awan,
Hujan pun membasahi iman
Tidak tersukat pada deru waktu
Tidak tertolok pada titis kalbu.

Di madrasah hujan
Saat kelam langit melumpurkan tangan,
Hujan pun membasahkan amarah
Air dan tanah teramu, bersatu
menghilangkan najis mughallazah.

Al-Kurauwi
21 Oktober 2014
Keramat Permai

DIKIR PETANDA DI HUJUNG NYAWA

 

Dikir Petanda di Hujung Nyawa

Dewan Sastera Bil. 8 2014DIKIR Petanda di Hujung Usia, mengetuk jendela Dewan Sastera Bil. 8 2014 dalam ruangan Ujana Klasik setelah sekian lama dingin tanpa sebarang karya. Semoga karya ini terus mengetuk jendela menulis dan memberi semangat untuk terus berkarya. Biarpun dalam tulisan Jawi, moga dikir ini memberi pengajaran yang bermanfaat kepada diri sendiri dan sekalian pembaca. – al-Kurauwi

KENANGAN RAMADAN

Kenangan Ramadan

MENGHITUNG HARI-HARI TERAKHIR RAMADAN yang semakin menyusut, hati tiba-tiba sebak. Sebak yang bukan sedikit. Sebak yang sungguh-sungguh. Semalam, ketika bersama-sama jemaah menanti waktu berbuka di surau, hati terkenangkan sosok-sosok tubuh Jemaah yang sudah dijemput pulang ke rahmat Ilahi. Hati terkenang-kenang dan mulut pun menyebut-nyebut nama arwah sekian dan arwah sekian sambil menyuap hidangan sepinggan nasi. Mujur menu masak lemak daging salai agak sedikit pedas mampu menyembunyikan mata yang semakin kembang dengan tangisan.

Usai sedikit tahlil dan doa selamat, mulut pun menyebut-nyebut segala kenangan dan kebaikan mereka ketika sama-sama memakmurkan surau di tengah taman. Kelibat mereka bagai ternampak-nampak di antara sela tiang agam yang memasak bumbung. Sujud dan rukuk mereka bagai terpandang-pandang pada hijau baris-baris saf. Kerusi yang menopang tubuh uzur mereka dahulu, kini sudah bertukar penghuni. Tuhan, dalam setiap doa pada khatimah solat, tidak pernah terlepas sebaris ingatan akan wajah-wajah mereka biarpun nama mereka ada yang sudah luput tidak lagi terpahat.

Di penghujung Ramadan ini, terima kasih Tuhan kerana menyuntik kenangan yang menginsafkan betapa kematian itu suatu yang pasti. Betapa Ramadan itu pasti pergi, dan kematian itu tidak terkecuali. – al-Kurauwi